Tag Archives: Spain

Made in China

Campillos @ Spain
Campillos @ Spain

Juni 2003, saatnya musim panas di Eropa Selatan. Saya sedang berada di Desa Campillos, Spanyol bagian Selatan, yang mempunyai suhu harian berkisar 35 – 40 Celcius.

Banyak yang “antik” disini. Antara lain tiap siang hari semua kegiatan di daerah terpencil ini berhenti sekitar pukul 13. Inilah saatnya siesta yaitu saatnya semua kegiatan berhenti untuk istirahat siang. Semua toko segera menutup pintu dan… berbaringlah. Siesta memang berarti baringan, berbaring untuk istirahat. Desa segera senyap, semua aktivitas hilang dari pandangan. Semua orang menyelinap di rumah masing-masing.

Siesta berakhir pada pukul 16. Perlahan semua kegiatan terlihat kembali semarak. Jalan-jalan mulai terisi dengan berbagai kendaraan yang didominasi sepeda motor dan mobil kecil (sekelas jip dan sedan), sesekali traktor pun melintas di tengah kota. Maklumlah desa pertanian, banyak traktor disini. Toko-toko pun segera membuka pintu, jendela dan korden mereka. Toko di Campillos mirip dengan toko di pedalaman tanah air tercinta. Kemiripan antara lain: lokasi yang tersebar di seluruh kota, toko sekaligus menjadi hunian pemiliknya, dan isinya sangat beragam kecuali untuk beberapa toko khusus yang menjual buku, sepatu atau pakaian, yang tidak tercampur dengan barang lain.

Continue reading “Made in China” »

Posted from Campillos, Andalusia, Spain.

La Mezquita-Catedral (#3/5)

La Mezquita CatedralAlhamdulillah, akhirnya sampai juga. Bangunan berbentuk kotak persegi, dengan arsitektur meditaranean yang kental, itulah Masjid Cordoba, yang kini bernama La Mezquita-Catedral, atau Katedral Masjid Cordoba. Rasa rada gemetar juga, menyaksikan bangunan megah di tepi Rio Guadalquifir ini, yang saat ini berfungsi sebagai katedral, dan masih aktif digunakan untuk acara keagamaan.

Tahun 711 M kota Cordoba diduduki oleh bangsa Moor yang membawa agama Islam ke daratan Eropa. Sejak itu Cordoba menjadi ibukota Al-Andalus yang dipimpin oleh kekalifahan Damascus, dimana tahun 756 M pemerintah Abdurrahman memutuskan hubungan dengan Damascus kecuali masalah yang terkait dengan keagamaan. Continue reading “La Mezquita-Catedral (#3/5)” »

Posted from Córdoba, Andalusia, Spain.

Mencari Masjid Cordoba (#2/5)

CordobaKota Cordoba, kota penuh sejarah sejak sebelum penanggalan Masehi hadir, kini di depan mata…! Suatu yang tidak pernah terimpikan bisa menginjakkan kaki disini. Keluar dari stasiun, tujuan utama tentunya adalah Masjid Cordoba, bangunan yang sangat terkenal sejak abad ke-7 Masehi.

Tanpa bantuan peta kota atau peta turis, karena males cari counter informasi, kaki diayun hanya mengikuti petunjuk arah di jalan raya. Sambil menikmati arsitektur kota yang indah, juga taman kota yang tertata rapi, perjalanan mencari bangunan termasyhur tersebut dimulai. Diawali dari ruang terbuka luas di depan stasiun, dimana di ujung-utara-nya terdapat simpang lima yang memajang nama Cordoba dengan slogan Patrimonio de la Humanidad yang berarti World Heritage. Dari simpang lima ini, mengikuti jalan Paseo de las Margaritas, segera angkat kaki ke arah tenggara. Continue reading “Mencari Masjid Cordoba (#2/5)” »

Posted from Córdoba, Andalusia, Spain.

Tujuan Cordoba (#1/5)

CordobaJuni 2003, berbekal sebotol air mineral, sebungkus roti berlapis cokelat, dan dua-tiga patah kata dalam bahasa Spanyol, hari minggu pagi gw memulai perjalanan dengan tujuan Cordoba. Diantar oleh pak Emil (satu-satunya dosen yang dapat berbahasa Spanyol di rombongan sirkus) dari desa Campillos, desa dimana gw tinggal, ke kota stasiun terdekat yang berjarak sekitar 13 km, Bobadilla.

Stasiun Bobadilla, yang merupakan stasiun interkoneksi kereta api, (posisi geografis sekitar 37°02’12” LU dan 4°43’40” BB) masih terlihat sepi pada jam 9 pagi. Setelah pak Emil menolong membelikan karcis di loket dengan menanyakan beberapa informasi kereta, dia segera memberi briefing singkat. Terutama tentang kata-kata dalam bahasa Spanyol yang sering terlihat di stasiun, seperti salida yang berarti keberangkatan dan lain-lain. Sepeninggal pak Emil yang segera kembali ke Campillos, gw dengan susah payah menghapal kata-kata baru tersebut, sambil mengamati dimana letak kata-kata yang baru dijelaskan tadi di tempat publik, juga di stasiun ini. Terutama mengenai kedatangan dan keberangkatan kereta. Tepat jam 9.35 kereta T200, yang merupakan kereta antarkota sekelas Argobromo, datang. Untunglah, walaupun Bobadilla terletak di tempat sangat terpencil, tapi berhubung ini adalah stasiun besar maka pengumuman oleh petugas stasiun dilakukan dalam dua bahasa yaitu Spanyol dan Inggris. Continue reading “Tujuan Cordoba (#1/5)” »

Posted from Antequera, Andalusia, Spain.